Budak jeng Emana

image

Budak umur tilu taun keur meujeuhna
capétang ngomong, sagala rupa ditanyakeun
ka emana.
Budak : “Ma ari adé dikandung ku ema ka
sabara sasih ?”
Emana : “Salapan bulan salapan poé !”
Budak : “Ari adé ayeuna umurna sabaraha
taun ?”
Emana : “Tilu taun !”
Budak : “Ari ema nikah sareng bapa tos
sabaraha taun?”
Emana : “Tilu taun ogé !”
Budak : “Jadi nu salapan bulan salapan
dinténna…?” (tarangna kerung semu nu
mikir)
Emana : “Eh salah kétah, umur hidep téh
ayeuna nembe sataun satengah!” ( rada
gugup)
Budak : “Ah..maenya umur adé nembé
sataun satengah, tos capétang kieu!”
Emana : “Geus ah tong loba tatanya,
Pamali!” ( bari ngaléos indit )

sumber

Iklan

Marah Datangkan Banyak Penyakit

Marah tentu Kata ini tidak asing lagi untuk kita . Tapi marah kadang membuat kita lepas kendali atau bahkan kadang membabi buta , pemicu masalah itu sendiri kadang sangat kecil tidak sbanding dengan energi yang kita keluarkan waktu marah tapi apalah artinya energi yang terbuang percuma tersebut alangkah baiknya kita manfaatkan untuk suatu karya yang dapat membangun kita. Marah sekali lagi dapat meberikan suatu efek yang tidak baik untuk kesehatan banyak sekali efek negatif yang di munculkan waktu kita marah. Efek yang muncul pertama adalah tertariknya otot wajah kita waktu kita marah dari beberapa titik saraf yang ada di wajah pasti akan mengalami ketegangan yang dapat pula mengakibatkan kesehatan terutama pada bagian wajah dan isi kepala sedikit terganggu. Sebuah penelitian di Inggris menyatakan bahwa seorang yang marah atau sering kali marah sampai 5 kali sehari akan mudah menderita kanker otak(di cuplik dari Majalah Health Psicologyc).

Sumber:

selengkapnya baca di

http://adabdosa.blogspot.com/2012/03/amarah-mendatangkan-banyak-penyakit.html